Kamis, April 18, 2024
spot_img

5 Guru Meninggal Laka Lantas, Sekolah Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Baca Juga

SukabumiBerita.com—Sebanyak 5 orang guru SMK Negeri 1 Siantar meninggal dunia dalam kecelakaan lalu lintas di ruas jalan Siantar-Simalungun Km 24-25, di Dusun Bulu Pange, Kelurahan Merek Raya, Kecamatan Raya, Rabu (24/1/2024) siang.

Pihak SMK Negeri 1 Siantar memasang bendera setengah tiang di sekolah sebagai bentuk ungkapan duka cita yang mendalam. Kepala Sekolah SMK Negeri 1 Siantar, M Syahrizal Damanik mengatakan, kelima guru itu adalah bagian dari rombongan yang hendak melayat ke rumah duka dari seorang guru di Raya Usang, Kabupaten Simalungun.

Rombongan berangkat sekitar pukul 01.30 WIB. Dalam perjalanan, salah satu mobil bernomor polisi BK 1391 WZ yang ditumpangi tujuh orang guru bertabrakan dengan truk Fuso BK 9957 yang diduga mengalami rem blong.

“Jadi guru-guru yang melayat ini Pengurus Sosial Kekeluargaan sekolah dan guru yang sedang tidak ada jam belajarnya pada hari itu,” kata Syahrizal, Kamis (25/1/2024).

“Lima guru yang meninggal itu duduk di posisi belakang mobil dan tertimpa boks truk,” katanya. Pihak sekolah memasang bendera setengah tiang sebagai bentuk ungkapan berbela sungkawa.

Guru dan murid, kata Syahrizal, hari ini melayat ke rumah duka masing masing guru dibagi dengan masing-masing kelompok. “Ini adalah berita duka cita yang mendalam bagi kami, karena lima orang guru terbaik kami meninggal dunia setelah mengalami insiden kemarin,” katanya.

“Hari ini kita melayat melayat ke rumah duka masing masing guru, dan pembelajaran hari ini kita tiadakan. Bendera setengah tiang akan dipasang selama tiga hari,” kata Syahrizal.
Salah seorang guru, Rismaria Nababan mengaku hanya bisa mendoakan keluarga korban agar tabah menghadapi cobaan ini. “Kami sama sama bertemu sebelum ke sana (melayat ke rumah duka), jadi nggak terkatakan lagi. Semoga keluarga (korban) diberkati Tuhan dan tabah,” ucap dia.

Adapun kelima orang guru yang tewas masing-masing adalah guru Kelas X, XI dan XII. Mereka adalah Sri Welpeni Purba (56) PNS warga Kabupaten Simalungun guru seni budaya, Rosemian Gultom (55) PNS warga Kabupaten Simalungun guru pendidikan agama kristen. Elpine Simanjuntak (55) warga Kabupaten Simalungun, guru bahasa inggris, guru tidak tetap (GTT), Sri Juni Eva Saragih (52) warga Kota Pematangsiantar, guru matematika (GTT) dan Surti Togatorop (28) warga Kabupaten Humbahas, GTT.

Kecelakaan lalu lintas ini total merenggut enam korban jiwa dan empat korban luka. Selain itu, lima mobil dan lima sepeda motor rusak. Kerugian akibat peristiwa ini ditaksir mencapai angka Rp500 juta. Seorang korban tewas lainnya adalah penumpang mobil pick up L-300 BK 8060 TQ, Hari Pardede (24). Korban beralamat di Jalan Besar Sarimatondang, Nagori Tiga Bolon, Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun. Hari tewas setelah sempat dilarikan ke rumah sakit karena mengalami luka berat, sebelum meninggal dunia di RSUD Tn Rondahaim.

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
Terbaru

Wajib Pajak Taat dan Tepat Waktu Bayar PBB-P2 Bisa Dapat Hadiah Umrah Gratis di Kabupaten Sukabumi

SukabumiBerita.com—Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kabupaten Sukabumi menyiapkan hadiah umrah gratis bagi wajib pajak yang taat dan tepat waktu dalam...
spot_img
spot_img